Saturday, February 21, 2009

Sahabat Ku Yang Hilang



Pagi ini...
sewaktu-waktu aku bangun dari tidur
sewaktu-waktu dingin masih menggigit kulitku
sewaktu-waktu sebelum azan subuh berkumandang
sewaktu-waktu mata masih berpinar
latas ku hidupkan komputer peribadi ku


ku tenung wajah sepi komputer peribadiku
semacam lesu menyambut hari baru pagi ini
seperti tidak sudi aku mendampinginya
tatkala jemari ku rancak menari
mengikut irama dan rentak perlahan di papan kekunci
mencari informasi menarik
tentang masalah duniawi

dikala itulah fikiran ku melayang
kembali mengenang seorang hamba Allah
yang dulu sahabat duniaku
yang kini entah kemana menghilang

sesekali ada juga perkhabaran dari kawan-kawanku tentang dia
tapi aku tidak cukup masa memikirkannya
aku tidak lagi berminat tahu akannya
memandangkan kami kawan biasa
tapi dinihari ini mengapa jadi begini
mungkin itulah hembusan angin persahabatan antara kami
atau ini mungkin hembusan caci maki antara kami
yang masih berpanjangan dan dendam

pernah dulu sahabatku maklum
kawanmu yang itu di sini dan disana
kawanmu yang itu begini dan begitu
tapi hati ku seakan kering
hati ku tidak lagi celik menerjah dia
aku sendiri bingung
mengapa jadi begini

aku masih mengharap
dapat kutemui kawanku yang itu
kerna dah berpurnama aku merinduinya
sebagai seorang kawan biasa

kawan...
hantarkanlah khabar beritamu
jangan hanya begini
sunyi dan tanpa cerita
ku harap kau disana
baik-baik sentiasa

azan subuh sudah kedengaran
memecah sunyi yang dibina malam
menyentak mindaku yang khusyuk ini



selimut putih
21.02.09
5.35 am
jln jongkong sarikei

3 comments:

Anak Seblak said...

jiwa sastera menebal di dada ni!

Anonymous said...

sapa pulak doh..piutisnya..

anaktumpat said...

cuba teka..sapo dio...?

anaktumpat mengucapkan

Glitter Text
Make your own Glitter Graphics